Posted in curhat

Bukan Afgan Biasa

“Mata kuliah ini hampir selalu membuatku galau.”
“Kenapa? Kau tidak suka?”
“Malu.”

Kuawali dengan sebuah tawa. Hahaha. Sepertinya saya harus mulai terbiasa untuk menggalau setiap berhadapan dengaan mata kuliah ini! Mengingat apa yang saya ceritakan di kelas tadi membuat saya geli sendiri. Kenapa?

Hmm, ketika memulai kelas, kami diminta Pak dosen untuk mengerjakan tugas mendeskripsikan sesosok manusia! yayaya awalnya saya pikir saya akan mendeskripsikan ibu saya, tapi dosen sudah menentukan siapa yang harus kita deskripsikan! Nah lho!? Siapakah dia????? eng ing eng…. ternyata beliau meminta kami mendeskripsikan sesosok artis! artis Indonesia tentunya. Terserah mau penyanyi, pemain sinetron, atau pemain film. Pokoknya terserah! huuuuu coba mendeskripsikan artisnya bebas. Pasti wajah Choi Si Won sudah menjadi objek pertama di kepala saya. huahahaha. Galau, galau… :p

Fiuuuhh gpp deh artis Indonesia. Saya menarik napas panjang kemudian mulai memutar otak dan memunculkan bayangan-bayangan wajah artis-artis cantik di otak nih. Berhubung saya gak begitu kenal sama artis Indonesia. Saya berniat untuk mendeskripsikan artis cewek nih. Udah ada tiga pilihan di otak saya. Antara si Nikita, Syahrini, atau Dewi Persik. wkwkwk kayanya saya milih sosok yang kontroversial aja deh. Dewi Persik. Eh, tapi ternyata…. artisnya kudu lawan jenis ama kita yang deskripsiin. -___-  Yaelah nih dosen, mintanya macem-macem aja deh. Yaudah deh, saya mulai ngawang-ngawang tuh, nyari-nyari artis cowok Indonesia yang berkesan buat saya. Eh, tapi gak ada…. gak ada yang semanis Choi Si Won, setampan Jo In Sung, dan secooooooooooooool Bye Yong Jun. wkwkwkwk galau ih. :p

Weits, tiba-tiba ada satu sosok muncul di kepalaku. Tuing tuing…. berasa ada foto Afgan yang lagi tersenyum melayang-layang di depan mata. Ya Alloh, kenapa tiba-tiba muncul wajah Afgan sih!? Saya kan jadi tambah galau! hahaha. Udah, udah! Kelamaan ngegalau buang-buang waktu aja! Entahlah, bisikan gaib darimana sampai saya memutuskan untuk memilih Afgan sebagai objek saya. Hahaha, tau gak kenapa? :p

Mulai dah tuh, saya deskripsiin wajahnya Afgan. Sebenernya sih saya udah jarang liat Afgan, tapi yaudah lah. Saya deskripsiin mulai dari potongan rambutnya. Aduh, kayanya kegalauan saya meningkat! wkwkwk pasalnya, saya gak tau nama potongan rambut cowok itu apa aja. Wahahaha gawat! si Afgan model rambutnya apa ya? hahaha :p. Bawaannya jadi garuk-garuk kepala mulu nih!

Feromon mulai mengendalikan otakku sesaat setelah melihat rambutmu yang lebat dengan poni di depannya. Hitam bersinar. Kurasa tiap helainya halus dan lembut mencerminkan setiap prilakumu yang ramah pada setiap fans.

Wahahaha apaan dah, ngarang aja!

Pandanganku mulai mengarah tepat ke alismu. Deretan bulunya berjejer rapi seperti halnya barisan semut yang sedang mengerubuti manisnya gula. Sama manisnya dengan yang kurasa saat memandangmu. Dih! maksudnya apa sih nih. :p

Kau memiliki sepasang bola mata yang indah dan selalu kausembunyikan di balik bening kaca matamu. Jadi, jangan pernah kau coba melepaskan benda itu di depanku karena bola hitam matamu itu yang sinarnya akan selalu menyinari hatiku. Hahaha kacau kacau kacau! XDDD

Pokonya udah asyik-asyik ngegambarin Afgan nih ya, eh ternyata ternyata…… dosennya minta ada perubahan sedikit ama objek yang kita deskripsiin. Beliau minta supaya objek wajah yang kita deskripsiin itu ada yang sedikit berubah. Nah lho!? udah ngegalau begini malah ditambah lagi. Apa yang bakal saya ubah sama wajah Afan nih? eh, eh, eh tiba-tiba muncul ide. AHA! Langsung aja tuh saya torehkan apa yang saya pikirkan tadi. Ceilaaaaah XDD

Singkat cerita, tugas deskripsinya kan dikumpulin semua tuh. Tapi tapi tapi, ternyata apa yang udah kita tulis bakal ditanya-tanya di depan kelas! huwaaaaaaaaaa tulisan saya kan parah! Gimana nih!???. Mendadak tangan saya keringetan. Terus, terus keringet dingin juga ngucur terus. wahahaha lebay, gak segitunya kali! :p

Tiba lah saatnya apa yang udah ditulis mahasiswa ditanya-tanya ama tuh dosen. Saya nunggu giliran dengan perasaan galau bin labil gitu. Pikiran bener-bener galau. Hadeuuuh nanti saya musti jwb apa ya? -___-

Tet tot tet toteeeeeeeeeeeeeeeeeeet. Akhirnya nama saya dipanggil juga. Maju lah saya dengan perasaan galau.
“Kamu kenapa milih Afgan?”
“Karena berkesan buat saya pak.”
“Apanya yang berkesan?”
“Kaca matanya pak.”
“Emang kenapa sama kacamatanya?”
“Gapapa sih pak, cuma kelihatan manis aja.”
“Cieeeeeeeeeee” celetuk-celetuk usil mulai terdengar dari bangku belakang. Rese nih -___-
“Memang Afgan berjenggot?”
“Tadi kan bapak minta supaya ada tambahannya pak. Ada yang berubah. ”
“Kenapa milih berjenggot?”
“Soalnya kalo ada jenggot mungkin akan kelihatan unyu-unyu pak.” sumpah! tiba-tiba jawaban ini meluncur gitu aja dan saya malu banget nyebut kata ini. Spontan banget! Ya ampun…… kaya gak ada jawaban lain aja deh. Pokoknya udah galau!
“Kekekekek” tawa-tawa kecil kembali terdengar di belakang. Tuh kan! saya diketawain!
“Apa itu unyu-unyu?”
“Menggemaskan pak.”
“Oooo…. berarti saya unyu-unyu dong?” kata dosen,nyengir ke anak-anak sambil membelai-belai jenggot yang tumbuh di dagunya.

Tawa pun meledak seantero kelas.

Penulis:

Hanya seseorang dalam rangkaian kata

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s